Berdagang Hanya Bagi Yang Kaya

Berdagang hanya bagi yang kaya, sebuah kalimat yang sangat menggelitik saat terdengar pertamakali ditelinga. Yah, namun inilah kenyataan yang kemaren baru saja saya dengar dari kawan-kawan di desa saat berbincang santai sepulang sholat Jumat. Setelah tergelitik dengan ungkapan tersebut kemudian saya mulai bertanya kepada kawan saya, mengapa hal itu bisa Ia samapaiakan. Ternyata ceritanya seperti ini:

Kampung saya merupakan sebuah kampung sederhana yang terletak di lereng pegunungan muria, Nah, karena lokasinya yang strategis tersebut banyak warga yang menanam kopi, jeruk, dan beberapa rempah-rempah seperti kapulogo. Komoditas-komoditas tersebut termasuk komoditas yang cukup memiliki daya jual tinggi. Tetapi ternyata komoditas tersebut hanya dapat diperjualbelikan secara monopoli oleh sebagian kecil pedagang. 

Monopoli tersebut terjadi karena, ternyata calon pembeli (tengkulak) telah terlebih dahulu memberikan hutangan (piutang) kepada petani sebelum masa panen, Sehingga saat panen tiba mau tidak mau petani harus menjual komodtas tersebut kepada tengkulak yang ada. Kejadian ini telah lazim berlaku d masyarakat di desa saya, sehingga sampai keluar statemen “BERDAGANG HANYA BAGI YANG KAYA”.

Melihat kondisi ini, saya mempunyai sebuah keinginan, bahwa pada suatu saat nanti segala jenis perdagangan yang ada di desa dapat dikelola secara sehat, sehingga setiap individu yang ada memiliki kesempatan yang sama untuk berusaha. Wallahua’lam,

2 thoughts on “Berdagang Hanya Bagi Yang Kaya

  1. wah bagus kg,,, pengalamannya…
    itu adalah sebuah bukti, tuk seorang sarjana2 supaya cepat membuka usaha dan memberikan suatu pekerjaan untuk yang tak kaya ataupun yang kaya… semuanya setara, memiliki hak berdagang ataupun berwirausaha…
    hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s